Post-Ramadhan: Refleksi abdi

Leave a comment

Bahtera itu…

Bismillah.

Sauh yang berlabuh telah di angkat. Layarnya Bahtera Ramadhan sedikit demi sedikit berkibar semakin menjauh pergi. Segala muatan dan bekalan yang perlu diturunkan telah diagih bagi yang berusaha datang dan mahu menerimanya. Bukan sekadar bekalan, malah pusat rawatan, pusat latihan jasmani apatah rohani malah kelas-kelas pengajian turut tersiap sempurna di dalam bahtera sebesar bukit itu.

Sebulan berlabuh di jeti, banyak yang mahu menerima, malah tak kurang yang tak ambil peduli. Ada yang datangnya pantas sekali, ada pula bagai hendak namun tak mahu. Nah, jelas sekali…peluang dan ruang diberi tetap sama; namun cara datang menatijahkan bagaimana mereka mendapatnya.

Apapun cukup waktu, bahtera yang satu ini tak pernah menanti sesiapa yang lewat, tegak layar maka ia meneruskan pelayaran. Sampai masa yang ditentu, akan singgah lagi. Memberi, memberi dan memberi bagi yang mahu menerima. Alangkah, teramat ruginya bagi yang leka tanpa sekelumit rasa. Tertangguh-tangguh, rupanya sudah pergi.

Padahal ia bahtera yang Tuan empunyanyalah yang Paling Dermawan, berlabuh pula cuma sekali dalam tempoh dua belas purnama dan menawarkan sebaik-baik bekalan untuk yang sanggup menempuh susur penuh cabaran ke jeti. Bagi yang sempat memperoleh bekalan, ada senyuman puas dan semangat pada jasad. Puas, kerana kembara di permusafiran ada bekal yang menyokong perjalanan. Semangat, kerana semakin merasa utuh dan teguh setelah dilatih sebulan tanpa henti.

Bayang bahtera kini fana ditelan samudera. Tapi kebaikan yang dibawanya tetap bugar di setiap jiwa orang-orang desa itu.  Arakian, kesemua mereka terus pasrah meneruskan  kehidupan.

Jauh di benak sanubari, berat pengharapan agar dapat lagi menadah bekal-bekal pada singgahan yang akan datang.

Ya, semuanya andai masih diizin  Tuhan.

—   – — —  —  —  —  —  —  —  —  —  —  —

Ah, sudah terlambat, ya kiranya sudah agak lewat untuk diketikkan bicara ini. Namun, saat kembali berfikir bahawa memberi atau berkongsi itu tak pernah dibatas waktu. Ya, dibentangkan saja refleksi hamba pada detik ini, terharap agar padanya ada manfaat waima setitis cuma.

[ Menyongsong Jalan Mujahadah ]

Menurut ceritera imaginasi hamba di atas,  hakikinya KITAlah orang-orang desa yang ditinggalkan itu. Setelah mengharung sebulan nikmat Ramadhan lepas. Kini, kita ‘ditinggalkan’ dengan bekal-bekal yang akan terus menyongsong kelana hidup kita kehadapan. Bagaimana letih atau lelahpun, kita mesti meneruskan. ALLAH terlalu Maha Baiknya, di samping bekal yang sedia tersiap dari semenjak bermula nafas kita di dunia ini, disiapkan lagi hantaran bekalan khas malah istimewa dengan hadirnya Bulan sarat berkah dan rahmah itu; Ramadhan.

Maka waktu ini, saat ini…apakah kita  sedang menggunakan ‘bekal-bekal’ yang ALLAH titip dan tempakan dalam jiwa sanubari kita itu? Apakah ia terguna seelok mungkin? Ataukah kita telah terus tenggelam dalam leka saat tersingkap saja tirai Syawal ? Ah, alangkah ruginya kita andai tiap ‘bekal-bekal sakti’ (baca: Taqwa) itu terus disisih sepi, dihambar mati.

Semoga kitalah yang selalu terpilih dipandang DIA dengan tiap usaha kita yang terus mahu menyiram subur bekal yang telah diberi. Malahan terus pula mengambil jejak bijak menggandakan lagi bekal-bekal sedia ada dengan memanfaatkan apa saja sisi yang tersedia.

Ya, sebagai mukmin itulah harap dan azam kita. Semoga dengan terus adanya bekalan taqwa itu kita terus sanggup untuk mendepani lelah dan karenahnya dunia. Dan, yang paling utama untuk terus lagi membugarkan harum iman di dada kita demi menjadi sebenar-benar hamba kepada ALLAH dan bukan hamba pada makhlukNYA.

Zulhijjahkah nanti ataupun Muharam, sekalipun Rabe’ulAwwal…  Apa yang terharap adalah kelangsungan sebuah nilai kehambaan yang terus terjelma pada tiap sisi kehidupan bersama matlamat yang selalu celik terpandu untuk kekal meletakkan semuanya kerana Dia, Yang Satu.

Sungguh, itu mujahadah kita hingga akhir. Hanya dengan ALLAH kita akan sanggup. Teruslah kita mendamba biar menjadi hamba.

Terima Kasih: selayaknya milikMU

2 Comments

Alhamdulillah...

 

Terima kasih lazatnya iman, ia sandaran ranumnya ketenangan

Terima kasih senyuman, menyegar bahagia di dada jiwa

Terima kasih kalam teguran, sarat panduan berisi mulia

Terima kasih pada cerahnya mata, celikkan jua matanya hati

Terima kasih kenyangnya jasad, mohon dicukupi juadahnya ruh

Terima kasih kasih sayang, menyubur cinta buat meraih CINTA..

 

Terima kasih air mata, ia tarbiah memaknai tabah

Terima kasih derita, ia didikan tentang erti teguh

Terima kasih padanya duka, menyulam lagi anyaman sabar

Terima kasih pada yang amarah, menambah lagi pelajaran tenang

Terima kasih pada yang benci, kufahami erti ketidaksempurnaan

Terima kasih saatnya buntu, ia waktunya menambah ilmu

Terima kasih di saat keliru, ia mengajar bertanya pada yang tahu

Terima kasih pada ketidakpedulian, ia seni berdiri sendiri

Terima kasih pada kegagalan, ia acuan membentuk cekal

Terima kasih kehilangan, ia pesan tiada yang kekal

Terima kasih kekurangan, ia pelajaran menghargai yang ada

Terima kasih saatnya rebah, ia tenunan menjadi redha…

Terima kasih segala ujiMU Tuhan… ku diukir menjadi hamba…

Terima kasih, terima kasih, terima kasih.

 

Apapun beriMU…

Terima kasih,  ya ALLAH!