Nasuha

Leave a comment

Yang sejernih embun...

Ya ALLAH…

Hamba ini hina nian

Hamba ini penuh cela

Hamba ini menzalimi diri

Hamba ini sarat nista

Hamba ini dadanya sesak dosa

 

 

Penuh noda mazmumah

Hamba ini sering silapnya

Selalu sasar dalam penilaian

 

Hamba ini ya ALLAH…

Sering mendabik langit

Angkuh pula di dada bumi

Hamba inilah yang penuh titik hitam

Sempat lagi terdetak menambah onar

Yang telah tepu menghimpit dada

terkagum-kagum pula secalit jasa

yang kalau dibanding

berat lagi sang debu…

oh, hinanya hamba !

 

ya ALLAH

ya ALLAH

ya ALLAH

dengan rahmatMU

ampuniku, ampuniku…

maafkanku, maafkanku…

apapun jua, maghfirahMU kudamba

kutadah, kupohon sedayaku

 

buat

mendingini wadah jiwa

menawari perih luka

Dan kembali damai

dalam dakap cinta,

cintaMU.

 

[02:14, 20 Robe’Akheer 1429]

Duhai jiwa-jiwa yang diuji, berbahagialah!

Leave a comment

Bahagia selalu ada…

Bismillah.

Jika ditakdirkan Rasulullah datang kepada kamu dan duduk bersama kamu,apa yang akan kamu katakan kepada Baginda?” tanya Sang Pengacara. Wanita itu menjawab dengan sebak yang tak tertahan “Untuk duduk bersama Baginda merupakan impian setiap insan, namun seandainya ia benar-benar berlaku, saya ingin agar Baginda membawa saya ke tempat yang sangat jauh dari dunia ini.”

ALLAHuakbar!…Entah kenapa, jawapan muslimah tersebut benar-benar menusuk, terus menumbuhkan lirih pilu di kalbu, sambil membuat air mata mudah saja lepas berjatuhan.

Pernah lihat rancangan “Law kaana baynanaa” yang popular menyentuh hati di TV Al-Hijrah? Kalau pernah, pasti dialog muslimah niqobi itu akan ‘segar’ tersemat diingatan. Sungguh, dapat dirasakan berat dan sesaknya dia mendepani dengan apa yang disebut dunia. Benarlah bagai yang dipesan oleh Baginda S.A.W;

“Dunia itu penjara bagi orang Mukmin dan syurga bagi orang kafir”

[Hadith Riwayat Muslim]

Bagaimanakah rasanya penjara, apa itu penjara, apa yang dapat dikiaskan saat menyebut dan membayangkan wajah penjara? Ya, pasti yang dapat dibayangkan adalah sesuatu yang melelahkan malahan menyesakkan dada. Yang berat untuk didepani apatah disanggupi. Wajarlah,  barisan kebanyakan orang-orang hebat terdahulu sering ditarbiah dengan acuan penjara; misalnya Sayyid Qutb, Hamka dan Said Nursi.

ALLAHuakbar”, dunia ini benar-benar berat buat mukmin kerana isinya semuanya tak lari dari jenama ujian. Boleh jadi yang bernama ujian itu terletak pada isteri, anak-anak, harta, sawah kebun, kuasa dan pangkat. Malahan, diri sendiri adalah ujian yang acap kita rapuh untuk menopangnya. Misalnya, ujian pada fikiran kita, jasad kita dan selalunya pada emosi kita sendiri. Ada saat kita diuji satu demi satu, ada ketika yang lain pula dirasakan bertimpa-bertimpa. Beratnya tak terucapkan. Lukanya tak tergambarkan…

Namun sahabat, seandainya kita yakin yang semua itu berlaku dengan seizin ALLAH dan telah dijamin oleh ALLAH bahawa ia tak akan pernah lebih dari daya mampu kita, kita akan lekas untuk berlapang dada malah mudah pula untuk bersangka yang baik-baik, dengan ALLAH terutamanya. Ya sahabat, hidup sebentar ini adalah tentang keyakinan. Sejauh mana kita benar-benar yakin mengimani dengan tiap apa yang telah ALLAH janjikan. Itulah terjemahan keimanan kita sebagai yang dikatakan mukmin.

Ketika kita telah berjaya yakin, saat itulah kita akan berdaya untuk bersangka baik dengan ALLAH walau apa sekalipun rupa ujian yang di’hadiah’kanNYA. Ketika sampai ke tahap percaya tertinggi kita kepadaNYA, kita tidak lagi mengambil posisi untuk mempersoalkan ALLAH tentang mengapa ujian itu dan ini tetapi yang ditanyakan adalah “Apa teguran, pelajaran dan hikmah yang hendak ALLAH ajarkan padaku kali ini“. Sematkan kemas-kemas akan janji yang ALLAH ukirkan dalam kalamNYA:

AKU menurut persangkaan hambaKU terhadapKU…” [Hadith Qudsi]

Membawa maksud, bahawa ALLAH akan bereaksi sebagaimana sangkaan dan yakin yang kita ciptakan dalam fikir dan hati kita. Misalnya, “Ya ALLAH, sangat mudah bagimu untuk Engkau membantuku menghadapi kesulitan ini“,  maka dengan sangka baik itulah akan menjadi asbab ALLAH semudahnya melapangkan jalan-jalan solusi buat kesulitan itu.

Seakan nampak mudah bukan? Ya, ia mudah seandainya kita benar-benar mahu. Mahu meletakkan ALLAH sebagai sebenar-benar Tuhan buat kita. Dan pastinya, ia adalah sesuatu yang perlu dilatih dan diasuh agar sebati menjadi ramuan dalam perjalanan ‘ubudiyah kita kepada ALLAH. Ayuh sahabat, teruslah mengasah sangka-sangka baik kita kepada ALLAH sehingga mampu meranumkan lagi iman yang tumbuh dijiwa hamba kita.

ALLAH menguji tanpa boleh kita memilih di mana dan bagaimana. Sekarang atau lusa, sekejap mahupun lama. Apalagi ringan mahupun beratnya jenis ujian yang kita hadapi; kita tak pernah berhak memilih. Namun, untuk terus redha bersabar dan tetap bangkit tersenyum pada tiap apa pun jua ujian yang diberi, itulah saja pilihan yang ada untuk tetap kita menjadi mukmin dan terus menjadi hamba. Hamba kepada ALLAH yang Satu.

Usah tenggelam dalam lemas kecewa, tiap ujiNYA adalah simbolik hadiah cinta yang dihulurkan ALLAH pada kita. Sambutlah, dengan dada lapang , fikiran tenang dan ungkapan doa tanpa henti yang selalu mengisi munajat kita; sebagai biasan seorang hamba yang mengabdi kepada tuhannya. Itulah jalan yang akan memekarkan bahagia dijiwa.

Akhir bicara, teruslah untuk mahu merungkai erti pada kehambaan kita kepada ALLAH, sehingga kita benar-benar dapat menikmati kemanisan menjadi hamba kepadaNYA. Saat kita telah mahu, ALLAH selalu tahu dan akan bantu.

Sekadar itu untuk hela kesempatan kali ini. Pastinya,  pesan-pesan yang mengalir adalah pertamanya sebagai ingatan dan pesan buat hamba ini.

Salam kasih kerana Yang Maha Pengasih!