Sejenak

Leave a comment

hisab tuju diri…

Teman,

bukan pada limpah emas mutiara,
bukan pada mahal jenama kereta,
bukan pada licin kulit wajah,
bukan pada tinggi jawatan,
bukan gahnya banglo idaman
bukan…
bukan…
bukan aduhai temanku sayang…

 

bukan pada semua itu
letak pandang Tuhanmu…

namun
pada taqwa
pada iman
yang dikau perjuangkan
yang dikau suburkan…
didada jiwa
hingga akhir detak nadi.

“Sungguh yang paling mulia di kalangan kamu di sisi ALLAH ialah orang yang paling bertaqwa” 
[Al-Hujurat:13]

Nafar ilmi: jalan cerah ke syurga

Leave a comment

Bismillah.

ilmu, makanan berzat buat ruh…

Hidup ini pelajaran. Kitalah pelajarnya. Hidup ini mujahadah. Kitalah para mujahid mujahidahnya. Kalau namanya jihad, tiada jaminan permaidani lembut untuk dipijaki oleh para pejuang. Yang menanti adalah tusuk-tusuk duri, airmata, luka dan derita. Namun, ganjarannya tak ternilai dengan nilai harta. Nilainya adalah nilai disisi ALLAH, harganya adalah harga pada pandangan ALLAH. Semuanya tersiap dijamin ALLAH. Untuk terjatuh berkali-kali dan terluka adalah biasa. Pelajaran sabar adalah mesti.

Airmata adalah teman. Jangan pernah lelah menyeka. ALLAH adalah pergantungan mutlak yang memungkinkan ada lagi langkah-langkah seterusnya. Pejuang perlu belajar mengenal keperitan sebagai nikmat. Yang diberikan cuma pada yang terpilih dan memilih jalan-jalan jihad. Kamu, aku dan dia;  jihad ilmu ini syurga ganjarannya. Jihad ini adalah nafar (keluar mengembara) ilmi dengan mata pena, kefahaman dan tajamnya ilham. Tiada mata pedang, tiada percik darah. Tetapi ia fii sabilillah. Tuluskan niat, tegakkan semangat. Rebah ke sekian kali pun, nekadlah untuk terus melangkah. Kerana yang ‘menemani’ perjuangan ini bukan calang-calang.

Kalau kita tak silap memilih teman. Kita akan berjaya, walau sepayah mana. DIAlah teman, Tuhan sumber segala ilham dan kekuatan, sumber segala-segala, seluruhnya. Terus ikatkan teguh dan  perindahkan hubungan dengan ALLAH. DIA akan memandu tiap orak langkah ke hadapan. Kejapkan jejak, kuatkan ikhtiar dan beratkan doa. Jihad ini hanya akan terhenti, saat nafas terakhir nanti.

ALLAHu musta’aan!

Yang Selalu Ada

Leave a comment

membugar dengan Cinta…

 

Dinihari itu

benar-benar aku jeda

bening.

hening.

kulepaskan semua luka-luka

kuputuskan segenap berat yang kejap mengikat sesak pada sukma

 

 

Lepas bebas

kuyup dalam tujahan sujud

meredup damai sejenak kuteguki

kulepaskan jiwa bebas dalam jernih cahayaNYA yang kurindui

Terlalu rindu

Akan selalu rindu

Takkan henti-henti merindu

 

DIA.

yang tak pernah lenyap

dan tak pernah senyap menumbuhkan Cinta

pada ruh yang masih terbata-bata

pada tiap keping-keping cerita dan kata

pada fikir yang masih terkial untuk memaknai dunia

tetapi DIA selalu ada

DIA selalu ada

oh, alangkah nikmatnya!

Belajar menikmati kepahitan

Leave a comment

Pahit yang manis…

Bismillah.

Belajar menikmati kepahitan. Itu sesuatu yang luar dari biasa. Kerana yang pahit-pahit atau yang perit-perit itu selalunya membuat yang bernama insan itu menderita. Samada letak kepahitan itu pada emosi mahupun jasad, kita tidak pernah kuat untuk menekuninya kalau bukan dengan izin Yang Maha Kuat. Itu pasti dan mesti begitu.

Bagaimana untuk menikmati yang bernama kepahitan itu? Ya, kepahitan itu boleh jadi apa-apa yang tidak kena pada jiwa dan rasa. Ia tidak menyelesakan. Ia boleh jadi rasa kecewa, tersisih, terluka, ditimpa penyakit yang belum sembuh-sembuh, rasa kehilangan, rasa belum punya teman sehidup semati (mungkin), malah rasa-rasa ketidakcukupan pada harta, pada kasih sayang dan kontangnya perhatian. Semua yang tersebut itu biasa-biasanya adalah antara ujian yang menuangkan kepahitan di dalam hidup kita. Masih banyak lagi, andai senarai itu diteruskan…

Namun, sesungguhnya orang-orang yang dadanya berisi iman, iman itu boleh sahaja membuatnya tidak memilih untuk menderitai kepahitan-kepahitan itu, malah ia lebih memilih untuk bersabar dan berlapang dada dengannya. Dengan sabar dan lapang dada itu hakikinya merupakan cara buat orang-orang beriman menyiapkan jalan untuk berusaha menekuni dan pada waktu yang sama untuk menikmati yang  bernama kepahitan itu.

Nah, kitalah yang akhirnya memilih bukan? Untuk dideritai, dinikmati atau disabari. Turun naik iman kita akan menentukan pilihan itu.  Semoga jiwa hamba yang hina ini terus diberi faham dan ilham untuk hanya memilih yang wajar dengan akal dan jiwa yang waras terpimpin, enshaALLAH.