Kesembuhan ( II )

Leave a comment

selalu akan sembuh, dengan DIA...

selalu akan sembuh, dengan DIA…

Bismillah.

ALLAH akan beri apa yang kita fokuskan. Ya, fokus.

Kerana ALLAH telah menjamin bahawa DIA akan bertindak sebagaimana hamba-hambaNYA fikir dan fokus tentang DIA.

AKU menurut persangkaan hambaKU terhadapKU…” [Hadith Qudsi]

Maknanya, andai kita memikirkan ALLAH itu Maha Baik. Subhaanallah! itu yang akan DIA terjemahkan di dalam setiap cerita hidup kita. Kalau kita berfikir ALLAH itu Maha Penyembuh. Sungguh, walau sakit lama mana atau seteruk apa pun jua. DIA pasti akan menghulurkan penawar. Ya, begitu sewajarnya yakin kita dengan segala apa yang dijamin olehNYA.

Namun, andailah saat kita telah memikirkan ALLAH itu Maha Penyembuh, tetapi kita yang telah lama sakit tidak pula kelihatan sembuh-sembuh. Sungguh, apa yang ALLAH beri, itulah jalan kesembuhan dan penawar buat kita. Sekalipun di sisi akal dan fikir kita yang terbatas ini,  itu begitu jauh dari mengatakan ia kelibat sebuah kesembuhan ataupun penawar.

Namun, disisi ALLAH itulah penawar, itulah yang bermaksud kesembuhan. Tetaplah pinta kepada ALLAH agar dikuatkan hati untuk terus juga kuat bersangka yang baik-baik dan yang elok-elok kepada ALLAH. Kerana apa pun yang dihulurkan ALLAH, hakikatnya semuanya adalah  anugerah yang seiring dengannya isian hasanah dan hikmah semata.

Apatah, kalau difikirkan lagi dan lagi. Jalan pertama untuk meraih kesembuhan itu adalah dengan memperelok sangka dan fikir kita kepada diri kita dan sudah tentu pertamanya kepada ALLAH, Yang Maha Segala-galanya.

Advertisements

DOA: Mohon dikurnia ilham petunjuk

Leave a comment

adu, rayu,~ minta, tanya ~ pada Yang Maha Segalanya...

adu, rayu ~ minta, tanya ~ pada Yang Maha Segalanya…

اَللَّهُمَّ اَلْهِمْنِيْ رَشْدِيْ وَأَعِذْنِى مِنْ شَرِّ نَفْسِيْ

[Allaahumma alhimnee rushdee wa a’ezdnee min syarri nafsee]

” Ya ALLAH, ilhamkan buatku petunjuk & jauhilah aku dari kejahatan diriku sendiri. “
(Hadith Riwayat at-Tirmizi)

Air yang dimata

Leave a comment

biar ia menjernihkan...

biar ia menjernihkan…

Menangislah…

ia wasilah untuk lepas bebas

ia anugerah untuk merdeka

dari segala penjara rasa

aku, kamu, dia  juga mereka

dosa, yang bak arang di perdu jiwa

pedih, yang persis terhunjam bebilah kaca

letih, pada segala ehwalnya dunia

sesak menyesak mencengkam dada

saat bebutir lepas berjatuhan

lebat, panas…meruntun-runtun

ratib istighfar selang menghimpun

dada menjadi lapang

damai kembali bertandang

Alangkah, Maha Baiknya ALLAH!

Pada sejernih air mata

terkandung nikmatNYA yang tak ternilaikan.

Alhamdulillah!

_ _ _

“… Maka, yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhanmu, yang hendak kamu dustakan?” [Ar-Rahman]