[2] Nota hamba

Leave a comment

Saat merasa tersakitkan oleh insan yang nis-yan, lintasan hati pertama yang aku inginkan adalah “Mungkin, aku pernah menyakiti sesuatu yang seperti ini tanpa pernah menyedari, maka Tuhan izinkan ini, agar aku diingatkan dan selalu sempat menadah ampun”. Alhamdulillah.

Syukur!

Lagi dan lagi.

_ _ _

mencicip syukur dari gelas muhasabah…”
#200113 – Jalan Gombak | 53100.

*nis-yan (نِسْيَان)  = lupa, alpa, leka

Mawar itu, kamu

Leave a comment

" semerbak si merah..."

” semerbak si merah…”

 

Gemawan putih yang ramah

Sapa menyapa zikirnya serindit

dingin embun yang setia

Mentari malu di pelusuk bukit

 

Tiba-tiba

 

Si Mawar itu kelopaknya terhiris

Bukan oleh duri dirinya

 

Entah dari mana arah

Sang kedidi rempuh menerpa

Ataukah ia tak tahu arah?

Si Mawar ronanya tetap merah

Walau tiris – menitis-nitis

 

Gemawan merembes sendu

Senja menusuk pilu menjemput rindu

Ke mana sang cengkerik mahu mengadu

Tirai gelita tak seluruhnya kelam

Gemintang tegar mengenyitkan pancar

 

Gelapkah, ributkah

Dia, tetap si Mawar teguh

Tertiris tak melenyapkan harum

pincang tak memudarkan senyum

Dia tetap si Mawar

Durinya tak pernah bermaksud benci

Izinkan dia sentosa berdiri

Menikmati bening, sepinya dinihari

Sampai detik layunya

 

nanti.

_ _ _

“…untuk kamu, istimewa.”

[1] Nota hamba

Leave a comment

Untuk tahu

Yang Melakar setiap perjalanan hidup itu

adalah ALLAH, sudah cukup membahagiakan!

_ _ _

” hati yang memilih senyuman…”

#080113 – Jalan Gombak | 53100.

Titipan puisi sahabat dari syurga…

1 Comment

Kamu itu terlalu indah...

Kamu itu terlalu indah…

 

Buat teman yang baik,
Saat dilanda taufan kecewa,
Usahlah lama bungkam dalam derita,
Jangan membiar lama perih bergelora,
Kerana sakit yang lama,
Kan memasung hatimu juga.

 

 

Buat sahabat yang cantik,
Hamparkanlah kisah duka lara,
Pada TUHANmu di malam sepertiga,
DIA ada walau kita lupa,
Basahkan tikar solat dengan airmata,
Lenjunkan dengan esak hamba,
Biar ia tumpah tiada bernoktah,
Terus meluncur tiada resah,
Tanda nasuha yang tak sudah-sudah.

Buat habibati yang solehah,
Tengadahkan tangan abdimu kepada ALLAH,
Pintalah dari sedalam-dalam ruh,
Pohonlah dari jiwa yang hidup,
Walau jasad letai nan kuyup,
Sebagai adab buat TUHAN,
Yang tak lesu memperkenankan.

Buat sodeeqoti yang mulia,
ALLAH sedang memandangmu dari ArasyNya,
DIA sentiasa menemani jasadmu walau ke mana,
TUHAN ada menjagamu walau manusia tiada,
Maka, usahlah terus gundah-gulana,
Berikan keyakinanmu kepada DIA,
Nescaya akan dibuang segala derita,
Akan diatur cerita gembira,
Semuanya kerana CINTA.

Buat kholeelati yang setia,
Moga damai memilikimu sentiasa,
Moga tenang memelukmu selamanya,
Semoga selalu dalam sentosa,
Semoga lapang menemani dada,
Dan teruslah menenun sabar,
Kekallah menganyam tabah,
Agar syukur menyelimuti hamba,
Yang tegar dalam taqwanya.

_ _ _

“…terima kasih, hanya ALLAH tahu nilai ‘harga’ kamu, dan hanya Dia mampu membayarnya, saat  hamba selalu tak termampu…”