[7] Nota hamba

Leave a comment

Ketika perut dan tekak terasa pedihnya lapar dan dahaga — minta diisi dengan makanan dan minuman.

Fikir ini juga selalu berharap agar diingatkanNya supaya sentiasa menyiapkan santapan berkhasiat buat Ruh yang juga ada kehendak lapar juga dahaganya.

Moga-moga tidaklah alpa.

Cukuplah ALLAH, sebaik-baik Yang Menjaga.

_ _ _

“nyaman dalam  dakapan Al-Hanan…”
#310813 ~ Taman Ilmu & Adab | 53100.

Advertisements

Mengasah bashirah

Leave a comment

"...pandangan mata yang di hati"

“…pandangan mata, yang di hati”

Yang terlebih penting bukanlah pada pedih musibah,

tetapi pada beratnya istighfaar.

Yang terlebih penting bukanlah pada hadiah bahagia,

tetapi pada mewahnya syukur.

Yang terlebih penting bukanlah pada lukanya derita,

tetapi pada ampuhnya sabar.

Yang terlebih penting bukan juga pada kisah pasrahnya jiwa,

tetapi pada menggapai yang ALLAH redha.

 

Kerana,

pada yang terlebih penting itulah terjemahan,

hakikat sebuah kehambaan.

Apabila ALLAH cinta…

Leave a comment

عَنْ  أَبِى هُرَيْرَةَ رَضِىَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: إِنَّ اللهَ تَعَالَى قَالَ: مَنْ عَادَى لِيْ وَلِيًّا فَقَدْ آذَنْـتُهُ بِالْحَرْبِ ، وَمَا تَقَرَّبَ إِلَيَّ عَبْدِى بِشَيْئٍ أَحَبُّ إِلَيَّ مِمَّا افْتَرَضْـتُهُ عَلَيْهِ ، وَلاَ يَزَالُ عَبْدِى يَتَقَرَّبٌ إِلَيَّ بِالنَّوَافِلِ حَتَّى أُحِبُّهُ ، فَـإِذَا أَحْبَبْتُهُ كُنْتُ سَمْعَهُ الَّذِى يَسْمَعُ بِهِ ، وَبَصَرَهُ الَّذِى يُبْصِرُ بِهِ ، وَيَدَهُ الَّتِى يَبْطِشُ بِهَا ، وَرِجْلَهُ الَّتِى يَمْشِى بِهَا ،

وَلَئِنْ سَأَلَنِى لأُعْطِيَنَّهُ ، وَلَئِنِ اسْتَعَاذَنِى لأُعِيْذَنَّـهُ . (رَوَاهُ الْبُخَارِى)

“Daripada Abi Hurairah RA katanya, telah bersabda RasuLullah saw : Sesungguhnya ALLAH Azza Wa Jall telah berfirman:

Sesiapa yang menyakiti waliKu , maka Aku isytiharkan perang kepadanya. Tidaklah hambaKu mendekatiKu dengan suatu pekerjaan yang lebih Aku sukai daripada dia mengerjakan apa yang Aku telah fardhukan ke atasnya.

Dan hambaKu sentiasa mendekatkan dirinya kepadaKu dengan melakukan yang sunat (nawafil) sehingga Aku cinta kepadanya.

Maka, apabila Aku telah mencintainya, Akulah yang menjadi pendengarannya yang ia mendengar dengannya dan penglihatannya yang ia melihat dengannya, dan tangannya yang ia tamparkan dengannya, dan kakinya yang ia berjalan dengannya.

Dan sesungguhnya, jika ia meminta kepadaKu, nescaya Aku berikan kepadanya dan jika ia memohon perlindungan kepadaKu nescaya Aku berikan perlindungan kepadanya.”

[ Hadis Qudsi – Riwayat Imam Bukhari ]